All About Us

Ini perasaan yang tak pernah kurasa tapi, semua ini tentang kita.” 

-Owl City, All About Us-

Yup! Judul, dan kata pembuka dari lagu ini tentang sebuah lagu dari owl city yang enak banget buat didengerin. 🙂

Tapi, cerita yang akan diceritakan berikut ini, kelihatannya ngga terlalu nyambung sih sama lagunya. Yaa, baca aja dulu deh, siapa tahu ada pesan-pesan yang bisa diambil dari cerita ini.

Rasanya lagi-lagi harus menggagalkan sebuah janji ya? Iya, kemarin itu rencananya bakalan balik nulis lagi itu minggu ke dua di bulan April, tapi ini.. masih Maret tapi udah nulis duluan.. Heh,… -_-“

Sebenarnya ngga punya cerita yang spesial-spesial banget sih.. Malah kemaren punya cerita yang sedikit frustasi kalo bisa dibilang. Yup, soal masa depan, soal kehidupan, soal akan seperti apa jalan ke depan. Jadi mau yang mana dulu nih ceritanya…

Kelamaan Well, cerita yaa cerita aja napa, ngga usah dilama-lamain capek tau scroll down mulu ntar jempol tangan malah keram lagi.

(Intermezzo)

Yup, cerita frustasi itu adalah waktu mau menghadapi UAS, soalnya… hm… yaa intinya itu frustasi dan sekarang sedang dalam tahap berusaha membenahi rasa frustasi yang menerpa. *bahasa sastranya mulai kumat* Terus cerita berikutnya yang belakangan jadi sering banget muncul adalah tentang . . . . . . p e r p i s a h a n . . .

Huft, akhirnya udah dibuka juga kunci pintunya alias sebuah inti dari cerita yang akan disampaikan ini mulai dimengerti bukan? Nah, jadi… ceritanya kemarin-kemarin itu emang lagi suka dengerin lagunya owl city gitu kan, begitu dengerin lagu all about us ini (sebelumnya belum tahu judulnya apa) perasaannya jadi melo-melo gitu (bukan melody jkt48, mentang-mentang hari ini Kak Melo lagi ultah ke-24 #HappyGMeloDay24 ) maksudnya melo agak sedih-sedih gitu.. :’ Soalnya, bentar lagi, bener-bener bentar lagi udah mau UN, dan sehabis UN aku bakalan segera hadir ke sebuah ‘dunia baru’. Yup, kehidupan baru akan segera dimulai dan itu akan sangat-sangat menentukan jalan kehidupanku selanjutnya, yaa intinya sekarang berasa aja langkahan itu semakin banyak beban layaknya seperti berjalan dalam sebuah lumpur yang terus menarik kita untuk tak berkutik dalam genangannya *kumat beneran sastra nya 😛 *

Lagu adalah alunan nada tentang rasa, emosi dan apa yang dipikirkan oleh seseorang yang terketuk disetiap iramanya.

Yup, itulah hal yang aku rasakan waktu dengerin lagu All About Us  ini, walaupun awalnya belum tahu maksud lagunya ini tentang apa, tapi rasanya lagu ini bicara soal bersama, soal kita, tentang kita, dan ada kenangan yang terselip di sana.

Dan

begitu baca liriknya

dan lihat terjemahannya …

ternyata artinya

.

.

.

. beda jauh banget ._.

Oke, lupakan soal maknanya, lupakan soal cara pandangku sebelum tahu liriknya ngomongin apa dan segala macamnya. Aku cuma ngerasain lagu itu lewat alunan musiknya yang bener-bener enak didengerin di telinga aja kok, jadi yaa mungkin kalo dari segi musik arti yang aku maksud tadi bisa masuk juga kali yaa *maksa*.

Tapi, kita bergeser sedikit dari bahasan soal lagu ini.

Sebenarnya ada banyak hal yang terpikirkan dalam kepalaku berkaitan dengan kata ‘perpisahan’ tadi. Yaa, untuk mengawali sesuatu yang lebih baik, tentunya mau ngga mau kita kan memang harus bisa melewati sebuah perpisahan. Emang rasanya pasti ngga semudah yang dipikirkan kok, tapi yaa kalo kita mau maju kita harus terbiasa dengan kata ‘perpisahan’ itu sendiri. Hidup ngga ada yang abadi juga kan? Kita juga harus terus bergerak, berpindah dari satu tempat ke tempat lain untuk bisa jadi kita yang lebih baik. Pergi untuk meninggalkan itu adalah sebuah keharusan. Meski rasanya memang sulit, tapi itu harus. Come on, guys! Move on itu emang susah kok, secara teoritis juga bisa dibuktikan kalo move on itu emang susah termasuk move on dari mantan dan masa lalu  tempat dimana kita berada sekarang ke tempat beberapa langkah di depan kita.

Yup, menggerakkan tubuh untuk berpindah posisi dari kondisi awal dan akhir itu butuh energi, butuh usaha sekian joule yang biasanya usaha itu kita dapatkan dari asupan makanan yang punya sekian kalori yang kemudian diproses di dalam tubuh untuk bisa berubah jadi bentukan energi (ATP). *omongan yang masuk materi UN bawaannya emang begini 😀 * ngga tau nyambung atau ngga, iyain aja deh yaa… maaf jadi nganggu konsentrasi bacanya * 😀

Balik lagi ke masalah perpisahan tadi. Yup, hal yang aku pikirin itu diantaranya adalah, sehabis UN itu kan udah langsung lanjut untuk bimbel dan baru selesai bimbel nya itu adalah H-3 sebelum ujian SBMPTN, dan yaa pengumuman kelulusan SMA aja aku ngga lihat hasilnya, jadi masa-masa buat kumpul-kumpul sama temen-temen sekelas akan semakin menipis dan yaa tersisanya yaa cuma di minggu ini, minggu depan dan terakhir pas UN.. Habis itu, mungkin udah bakalan bener-bener ngga bisa ketemu sama mereka.

Yup, meskipun aku bilang move on itu harus walaupun sulit tapi yaa, banyangin aja coba udah 3 tahung bareng-bareng sama mereka, kayak udah tahu gitu keusilan, kegajean, dan asyik, rame-rame bareng mereka terus tiba-tiba dan memang harus pisah itu, rasanya pasti sulit, guys! :’

Padahal kemaren itu aku udah buat rencana kayak mau buat sebuah pesan ke semua orang yang ada di kelas sama mau buat pesan khusus buat wali kelasnya juga, :” dan ngga tahu apakah rencana itu akan terwujud atau ngga. Yaa, opsi pertama ku adalah buat pesan itu dengan tulis tangan dan bakalan ngasih ke mereka waktu pengumuman kelulusan, tapi kalau emang ngga memungkinkan, kayaknya aku bakalan buat pesan di blog ini dan ngasih tahu ke mereka satu-satu gitu. Yup! Yaa, rasanya media tulisan itu udah kayak jadi penghubung lah untuk ku dengan orang-orang tertentu yang memang pengen aku tuju.

Kan, emang ada juga kan orang yang bisanya cuma lewat tulisan kayak gini? Nah, aku termasuk salah satunya. Termasuk salah satu orang yang bisa mengomunikasikan apa yang ia sampaikan lewat media tulis-menulis.

Terus, kemaren itu sempet ngumpul-ngumpul bareng sama anak-anak di kelas, nungguin sesi buat ikutan TO3, kan.. Terus, ngomong-ngomong gitu… Aku jadi makin berasa yaa bisa dibilang sedih sih, soalnya yaa waktu bakalan segera berlalu dan kebersamaan ini harus segera berakhir, yaa kenyataannya kan emang semua orang punya jalannya masing-masing kan, semua orang punya jalan kehidupannya sendiri untuk bisa menjemput mimpinya.

Aku cuma nyesel aja, selama hampir 3 tahun ini, mungkin aku bukan termasuk sosok temen sekelas yang baik di mata mereka. Yang kadang suka moody-an ngga jelas di kelas.. Yang kalo ditanyain malah ogah-ogahan buat ngejawab, yang kadang ngga ada angin apa tiba-tiba jadi orang super cuek jutek dan buat mood temen yang lain jadi ikutan buruk.. Well, aku kepikiran kayak gitu lho, ini seriusan, ngga becanda, beneran. Yaa, intinya apa yang aku pikirkan itu ngga tau sih emang sesuai dengan apa yang kalian pikirkan juga atau ngga, aku ngga tau, dan aku emang ngga bisa baca pikiran kalian. Tapi, di sisa-sisa waktu yang ada sekarang, aku berusaha untuk mematahkan semua pikiranku tentang hal itu ke kalian sendiri. Aku yang dulunya kelihatan diem, kelihatan tertutup, berusaha untuk bisa rame, berusaha buat membaur sama kalian dan berusaha untuk terbuka, jujur dan apa adanya di depan kalian. Aku yang biasanya kelihatan hm.. misterius dan apalah itu intinya, aku berusaha untuk merubah persepsi itu di waktu yang tersisa ini. Aku ingin membuat kesan yang baik sama kalian, maaf kalau aku ngga bisa jadi temen kalian yang baik. Maaf kalau tiap kali liburan rasanya aku ngga bisa ikutan gabung-gabung sama kalian, semuanya cuma masalah jarak kok. Tiap liburan juga rasanya aku sempet sedih juga ngga bisa ngapain gitu sama kalian, having fun, yaa hanya sebatas menyimpan sebuah kenangan bersama aja gitu. Makanya rasanya luar biasa banget waktu kita bisa liburan sekelas bareng-bareng gitu, rasanya puas banget dan yaa, kalian tahu sendirilah tingkah aku kayak apa… :’

Well, guys… Selama 3 tahun ini, kalian ngerasa ngga sih kita masih belum saling kenal satu sama lain? Kalau aku, aku ngerasain hal itu. Karena saking penasarannya aku sama kalian, waktu akhir semesteran kelas 11 kemaren aku sempet ngobrol-ngobrol sama kalian lewat wawancara singkat itu kan? Nah, iya… masih ada janji lain yang belum ditepatin soal hasil wawancara itu… heheheh 😛 maafkan yaa..

Intinya dari wawancara itu aku makin sadar, ternyata aku emang masih belum kenal banget sama kepribadian kalian, belum kenal kalian seutuhnya. Kesannya jadi kayak kita itu cuma sebatas temen sekelas, yaa makna temen sekelas sepenuhnya. Ketemuan cuma di kelas, dan yang dibicarain cuma soal lingkungan kelas dan sekolah. Di luar sekolah? Hm, kita punya dunia kita masing-masing, yang yaa emang ngga harus semua orang tahu sih. Jadinya yaa, kita cuma bisa saling kenal satu sama lain lewat karakter yang ada di sekolah aja, di luar sekolah kita ngga tahu karakter satu sama lain nya kayak gimana.

Hm… Rasanya pas udah kelas 12, kita lama-lama capek juga yaa ngga saling bersatu, menyatukan pikiran, menyatukan pendapat akan sesuatu. Lihat kan gimana tingkah kita soal pendapat dari kelas 10 sampai kelas 11… Yang pada belum dewasanya kelihatan banget. Terus pas udah kelas 12, eh… baru berasa mulai deket satu sama lain, berasa udah mulai bersatu, satu pikiran, pendapat, sama rasa.. 🙂

Tiga tahun bukan waktu yang singkat lho, meskipun secara kalkulasi rasanya bener-bener ngga ngepas 3 tahun, tapi yaa… semoga kalian punya kesan-kesan sendiri yaa.. Kesan tentang teman-teman kalian yang masuk ke dalam hidup kalian karena disatukan dalam satu kelas. Semua kekonyolan, semua kebahagiaan, kesedihan, dan jutaan kenangan itu semoga akan selalu ada diingatan kita semua yaa.. Jangan pernah saling melupakan, meskipun nanti akan segera menghadapi dunia baru. lingkungan baru, orang-orang baru, semua itu ada karena sebelumnya kita bertemu dengan orang-orang baru yang akhirnya akan menjadi lama juga karena kita berbatas waktu *bahasanya belibet*.

Intinya, adalah sebuah kebahagiaan bisa menjadi bagian dalam kehidupan kalian guys! Terima kasih waktunya, terima kasih atas kesempatan untuk bersama-sama selama tiga tahun ini. Meski nanti ngga bisa ketemu secara langsung, komunikasinya jangan putus yaa.

Semua ini tentang kita. 🙂

FACTROSE~~

Fakta setangkai bunga mawar yang mulanya menguncup, dan kini siap mekar diantara paruh burung merpati putih. 🙂

Tetap setia jadi bagian dari 33 sayap burung merpati putih yaa..

Selamanya cerita kita akan tetap seperti ini. :”)

Tertanda…

Wella

(pas ending baru agak beneran nih ceritanya, -_-“) Dasar . . .

Advertisements

2 thoughts on “All About Us

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s